Selasa, 09 Oktober 2018

PT. PINDAD (Persero) juga produksi Alat & Mesin Pertanian (Alsintan)



Kesempatan langka yang gak semua orang bisa merasakan. Berkunjung ke PT PINDAD (Persero) bersama rombongan Magang Dosen ITB. Hari ini, 9 Oktober 2018 kami berkesempatan kunjungan industri ke PT. PINDAD (Persero) dan tour keliling area PINDAD untuk bisa melihat proses produksi di sana.
Di awal kunjungan ini, kami diterima di sebuah ruangan rapat dan diberi penjelasan tentang PT.PINDAD (Persero) mulai dari sejarah PT. PINDAD sampai dengan produk yang sudah dihasilkan serta kerjasama PT PINDAD (Persero) dengan berbagai BUMN. 

Penyerahan cinderamata dari Magang Dosen ITB 2018 ke PT.PINDAD (Persero) yang disampaikan oleh Bapak Dr. Ir. Eddy Agus Basuki, M.Sc. 


Beberapa produk PT.PINDAD (Persero) yang dipamerkan di loby aula 
Sebelum kunjungan ini, saya hanya mengenal PT. PINDAD (Persero) sebagai salah satu BUMN yang memproduksi senjata dan alutista. Tapi dari kunjungan ini, saya jadi tahu bahwa PT. PINDAD (Persero) juga memproduksi berbagai alat selain senjata diantaranya tempa cor dan alat perkeretaapian, alat berat, Mesin Listrik, Alat & Peralatan Kapal Laut (APKL), serta Alat Mesin Pertanian (Alsintan).

Berikut ini adalah produk-produk yang sudah dibuat oleh PT.PINDAD yang saya ambil dari website resmi PT.PINDAD:

  • Produk Senjata : Rifles, Sniper Rifles, Machine Guns, Sub Machine Guns, Shot Guns, Grenade Launcher, Mortir, dan Accessories (kompensator square dan round)
  • Munisi: Small Caliber, Big Caliber, Special Ammunition
Munisi? apa bedanya dengan amunisi??Oke, Munisi adalah varian atau jenis tertentu dari peluru. Nah, kalau banyak atau ragam munisi disebutnya amunisi. (saya juga baru tahu setelah dijelaskan oleh Pak Ikin).
  • Kendaraan khususKendaraan Taktis, Panser untuk TNI dan Polri, konstruksi khusus dan komponen kendaraan khusus (ANOA 6x6 RCWS, ANOA 6x6 recovery, APC 4x4, ANOA 6x6 APC, ANOA 6x6 ambulance, ANOA 6x6 logistic, dan INTAI 4x4)
  • Tempa Cor & Alat Perkeretaapian: jasa pengecoran logam dan jasa tempa, Forging, Casting, Railway Equipment (alat penambat rel)
  • Alat berat: produk-produk pendukung industri konstruksi, pertambangan, perkapalan, kelistrikan, dan pertanian.
    1. Machinery services : machining facilities
    2. Marine Equipment: Winchess, telescope crane, accomodation ladder, boat davit, cargo hose handling crane, sludge crane, provission crane, capstan, towing winch, a frame, turntable, windlass, steering gear, towing hook)
    3. Electric Machines: motor traksi, generator 
    4. Agricultural Equipment: rota tanam, combine multikonoditas, traktor roda empat
    5. Heavy Equipment: excava 200
  • Bahan peledak komersial, Explosive, dan Explosive Services dengan produk: Booster  ( RenEx T), Booster  ( RenEx P), Seismic Explosive (geoPENTOSEIS), Seismic Detonator (geoDETOSEIS), Detonator Listrik (SUPERdet)
Mesin combine multikomoditas memiliki fungsi dan keunggulan :(1) Memanen jagung dan padi, sekaligus memasukkan hasil panen ke dalam karung, (2) Mesin permanen multi komoditas (multicorps combine harvester), dan (3) Menggunakan roda krepyak (crawler) dan karet yang dapat digunakan untuk lahan agak basah maupun lahan kering. (sumber foto)
Sebagai industri pertahanan strategis PT. PINDAD (persero) menyadari untuk tetap konsisten menjalankan core sebagai industri pertahanan dengan Inovasi produk dan layanan Cyber Security mengingat ancaman serangan cyber saat ini menjadi sangat serius. Untuk layanan cyber security yang dilakukan PT.PINDAD sat ini dengan tiga mata rantai yakni People, Process, dan Technology. 
Untuk hambatan yang saat ini dirasa PT.PINDAD
 diantaranya adalah tentang bahan baku untuk produk yang beberapa masih harus diimpor karena industri dalam negeri belum bisa memenuhi spec yang dibutuhkan. Oleh sebab itu, industri dalam negeri juga harus lebih tangguh untu

Nah, bagi yang ingin tahu lebih tentang PT. PINDAD (Persero) dan produk yang sudah dihasilkan, bisa kunjungi website PT. PINDAD.
Tank, salah satu produk unggul PT.PINDAD yang produksinya di tahun ini sudah di atas 337 buah


Foto bersama di depan produk alat berat unggulan PT PINDAD, excavator . Beberapa unitnya diproduksi untuk Kementrian PU (ada logo di excavatornya dan warnanya disesuaikan 'kuning')


Terima kasih kepada Pembina Magang Dosen ITB 2018 (Pak Prof. Dr. Ir. Komang Anggayana, MS. dan Pak Dr. Ir. Eddy Agus Basuki, M.Sc.) yang sudah mengupayakan sampai kami bisa melakukan kunjungan ke PT.PINDAD (Persero). Untuk Pak Tata, SE., juga terima kasih selalu jadi tim support kami yang luar biasa. Untuk Pak Ikin (dari PINDAD) terima kasih sudah menjamu kami dan mengajak kami keliling PT.PINDAD. Sungguh jadi pengalaman berharga dan berkesan buat saya.. 

Minggu, 30 September 2018

Belum Sah Jalan-jalan di Bandung Kalau Belum Naik Bandros

Naik Bandros dari Halte Sisi Selatan Alun-alun Bandung
Bandros adalah singkatan dari Bandung Tour on Bus.  Sebuah sarana transport yg disediakan pemkot Bandung untuk para wisatwan dan warga Bandung yang ingin keliling Bandung.
Bandros ini ada yg dikelola pemkot ada yg swasta.  Bandros pemkot disebut Bandros Permen, dan bandros swasta disebut Bandros Mang Dudung.

Bandros Permen
Satu bis muat 25 kalo dewasa,  anak2 bisa sampai 30. Tarifnya 20 rb/orang. Ada paket terusan bisa ganti2 bandros dan semua rute tarifnya 40rb/orang. Bandros permen operasional jam 8 pagi sampai 4 sore. Kalau mau gampang bedakan Bandros Permen dan Bandros Mang Dudung,  bisa lihat plat nomornya kalau bandros permen plat kuning.  Kalau mau sewa untuk rombongan,  bisa langsung datang ke kantor Dishub.
Bandros Permen warna Merah, Biru Merah,  dan Hijau
Bandros Permen juga dicat warna warni,  makanya disebut bandros permen. Setiap warna punya rute tersendiri yang akan dilewati:
  • Bandros berwarna biru akan berkeliling dari Alun-alun Bandung, menuju Cibaduyut, Taman Leuwi Panjang, Museum Sri Baduga, Alun-alun Regol, dan Kawasan Buah Batu. 
  • Bandros kuning akan melewati rute Lapangan Gasibu, menuju Taman Cibeunying, Taman Superhero, Taman Foto, Gedung Merdeka, Alun-alun Bandung, dan Braga.
  • Bandros ungu akan melalui jalan-jalan di rute Gasibu, menuju Taman Cikapayang, Alun-alun Ujungberung, Museum Geologi, dan Pusdai.
  • Bandros hijau yang akan membawa wisatawan melewati Chinatown, menuju Pasir Kaliki, Alun-alun Cicendo, Karang Setra, UPI, dan GOR Padjadjaran.
  • Bandros merah muda yang akan melewati Gasibu, menuju Taman Pasupati (Taman Jomblo), Teras Cikapayang, Teras Cihampelas, hingga Taman Budaya.
  • Bandros hitam dan pink khusus untuk tamu VIP yang datang ke Kota Bandung. Jadi itu untuk tamu-tamu Pemerintah Kota.

Bandros Mang Dudung
Disebut begitu karena itu singkatan dari 'Masyarakat Peduli Bandung'. Tarifnya 10rb/orang. Operasional jam 8 sampai jam 2 siang. Kalau mau pesan bandros mang Dudung untuk rombongan,  bisa jauh-jauh hari setidaknya 1 bulan sebelumnya dg tarif 800rb (untuk keliling bandung). Untuk bisa naik bandros Mang Dudung,  kita bisa melalui beberapa halte yakni:
Balaikota (taman Dewi Sartika, seberang Gedung Bank Indonesia), alun-alun Bandung (sebelah selatan, seberang pendopo) dan Taman Cibeunying. untuk bandros mang dudung ada beberapa yg gratis khusus yg naik di alun2 bandung dan Taman Cibeunying.
Rute bandros Mang Dudung melewati kawasan alun-alun Bandung, militer, gedung sate, kota tua Bandung, balaikota.

Perjalanan Bandros hari ini
Kali ini kami naik bandros permen.  Ada beberapa halter bandros permen, kali ini kami naik dr halte alun-alun bandung.
Perjuangan naik bandros agak sedikit pake energi karna harus berebut naik bandrosnya... Menurut beberapa penumpang,  biasanya didaftar dulu siapa yg mau naik tapi kali ini tidak. Bandros cuman muat 25 tp yg mau naik ada kalo 60an..  Alhasil berebut dan desak2an,  tapi alhamdulillah..  Berhasiiiilllll...
Berebut Naik Bandros
Dan setelah insiden berebut naik ini,  petugas mendata penumpang yg akan naik bandros selanjutnya.
Sebelum berangkat,  seorang guide di dalam bandros memperkenalkan diri.  Fajar Putra Pamungkas sebagai guide di dalam Bandros...  Kang Ali sebagai driver..  Kang Fajar sepanjang perjalanan menceritakan bangunan bersejarah baik nama maupun ceritanya...  Begitu juga dengan jalan yg dilalui,  nama dan sejarah namanya juga diceritakan.  Ini sangat mengesankan karna beliau menceritakan dengan gaya bahasa yg menyenangkan dan mengundang tawa seluruh penumpang.
Foto Bareng Kang Fajar (tour guide)  dan Kang Ali (driver) 
Beberapa jalan dan bangunan yang dijelaskan Kang Fajar adalah:
* lapas banceuy lama dan baru
* singgasana pradana
* jln. Cibaduyut
* Jl.  Lewi panjang (kue balok aa kembar) harga 1500 original dan oembakar masih pakia arang. 
* jl. Tegalega hindam siliwangi, dahulu sekolah khusus anak bangsawan/sekolah anak raja. 
* ITC kebon kelapa (centra batu akik di lt. 1 dan 2)
* jl. Dewi sartika

Dalam perjalanan bandros permen warna merah ini berhenti sejenak kurang lebih 20 menitan di Pusat Oleh-Oleh Oval Cibaduyut.  Pengunjung boleh turun dan belanja oleh-oleh yang sangat beragam.  Ada kios-kios ruko 2 lantai yang menjajakan beragam oleh-oleh dan warung makan.  Ada kios sepatu sandal kulit,  kios baju kaos khas bandung, dan ada kios oleh-oleh makanan khas bandung.
Salah satu gerai toko sepatu di pusat Oleh-Oleh Oval,  Cibaduyut
Di akhir perjalanan, Kang Fajar mengajar penumpang menyanyikan lagu berjudul salah satu nama minumas khas jawa barat "es cendol", ala-ala Kang Sule gitu.  Cukup seru, semua penumpang mengikuti nyanyian Kang Fajar...  Setidaknya ikuti kata2 akhirnya lah..  Maklum pakai bahasa sunda yg tidak semua paham (termasuk saya). 
Pengalaman yang luar biasa.  
Gak nyesel deh,  dengan 20 rb rupiah bisa dapat pengalaman seperti ini. 

Selasa, 25 September 2018

Observatorium Bosscha ITB

Buat kita yang angkatan 90-an, kata "Bosscha" mungkin sudah tidak asing didengar. Apalagi untuk yang masa kecilnya pernah nonton film "Petualangan Sherina". Tempat ini merupakan salah satu lokasi dalam film yang membekas diingatan. Terlebih lagi kalau ingat lagu "Bintang" yang dinyanyikan Sherina dalam film tersebut.
Nah, biasanya masyarakat umum menyebut bangunan dengan atap bulat dengan fasad yang sangat khas ini sebagai "Bosscha". Ups... padahal, sebenarnya Bosscha adalah nama kawasan seluas 8 Ha milik ITB yang selain digunakan sebagai area Observatorium, juga ada lahan yang cukup luas dan dijaga kelestariannya. Nama Bosscha sendiri diambil dari nama seorang pengusaha perkebuan teh dari Belanda yang bernama Karel Albert Rudolf Bosscha. Beliau adalah menjadi perintis dan penyandang dana untuk para peneliti astronomi termasuk untuk pembangunan di Observatorium Bosscha.
Observatorium Bosscha adalah lembaga riset yang berada di bawah naungan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Institut Teknologi Bandung (FMIPA ITB). Hingga saat ini, Observatorium Bosscha merupakan satu-satunya observatorium besar di Indonesia. Observatorium Bosscha menjadi pusat penelitian, pendidikan, dan pengembangan ilmu Astronomi di Indonesia.
Tahun 2004, Observatorium Bosscha dinyatakan sebagai Benda Cagar Budaya oleh Pemerintah. Oleh karena itu, keberadaan Observatorium Bosscha dilindungi UU Nomor 2/1992 tentang Benda Cagar Budaya. Selanjutnya, tahun 2008, Pemerintah menetapkan Observatorium Bosscha sebagai salah satu Objek Vital nasional yang harus
diamankan.
Lokasi Observatorium Bosscha ada di Jl. Peneropongan Bintang No.45, Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat 40391. Transportasi menuju Observatorium Bosscha bisa menggunakan kendaraan pribadi ataupun kendaraan umum. Bagi yang ingin datang berkunjung secara rombongan, disarankan untuk tidak membawa bis karena bis tidak bisa naik sampai ke area dekat Observatorium Bosscha. Jika menggunakan bis atau kendaraan besar harus di parkir di bawah, kemudian dilanjutkan dengan jalan kaki kurang lebih 1 km sampai gerbang atas area Observatorium Bosscha.
Bagi yang ingin menggunakan kendaraan umum, ada beberapa alternatif (sesuai dengan titik start):
a.    Dari Stasiun Hall Bandung
Naik Angkutan Kota St. Hall – Lembang, turun di gerbang bawah Observatorium.
b.    Dari Terminal Bus Cicaheum
Naik Angkutan Kota Cicaheum – Ledeng, Turun di terminal Ledeng,  dilanjutkan naik St. Hall – Lembang, Turun di gerbang bawah Observatorium.
c.    Dari Terminal Leuwi Panjang
Naik Bus Damri arah Ledeng. Dari Ledeng naik St. Hall – Lembang,  turun di gerbang bawah Observatorium.
Kalau untuk estimasi tarif kendaraan umumnya, mohon maaf saya kurang tahu ^^.

Di Area Observatorium Bosscha, selain rumah teropong/ teleskop juga terdapat beberapa bangunan dan fasilitas diantaranya:
·         Ruang Multimedia
·         Perpustakaan
·         Wisma
·         Bengkel Teknik
·         Musholla

Saat ini ada 8 teropong di area Observatorium Bosscha:
1. Teleskop Refraktor Ganda Zeiss (teleskop terbesar)
2. Teleskop Schmidt Bima Sakti
3. Teleskop Refraktor Bamberg
4. Teleskop Cassegrain GOTO
5. Teleskop Refraktor Unitron
6. Teleskop Surya
7. Teleskop radio 2,3m
(yang satu lagi saya tidak tahu nama teropongnya)
Saat berada di dalam rumah teropong, kami berdiri di luar pagar pembatas yang mengelilingi Teleskop Refraktor Ganda Zeiss. Pak Denny Mandey, berada di tengah lingkaran area teleskop sambil menyampaikan informasi tentang Observatorium Bosscha. Beberapa informasi yang berhasil saya ringkas diantaranya:
  1. Teleskop Refraktor Ganda Zeiss adalah teropong paling besar yang ada di Indonesia dengan panjang teleskop kurang lebih11 meter, dan berat 17 ton. Teleskop ini bekerja di malam hati dan umurnya sudah 89 tahun (2018). Teknologi teleskop masih jaman dulu masih dan untuk mengoperasikannya masih menggunakan tenaga manusia. Saat ini ada dua kamera digital tambahan di teleskop Refraktor Ganda Zeiss yang bisa langsung terhubung dengan komputer.
  2. Lantai di area teropong yang berbentuk lingkaran dengan lantai beton, bisa dinaik turunkan posisinya (vertikal), agar jangkauan mata peneropong bisa tepat di lensa pembidik. maksimal ketinggian lantai jika digerakkan adalah 3,8m. Untuk menggerakkannya cukup menggunakan remote. Mesin penggerak terletak di bawah lantai, dan untuk perawatan bisa dengan membuka bagian tengah lantai (berbentuk segi 6) yang di bawahnya terdapat mesin. Lantai ini hanya bisa menanggung beban seberat 200 kg, jadi saat melakukan penelitian atau peneropongan hanya bisa 2 atau 3 orang saja.
  3. Di atas area Teleskop Refraktor Ganda Zeiss juga terdapat kursi santai yang biasa digunakan peneropong untuk duduk sambil mengamati bintang ganda yang biasa dilakukan mulai jam 7 malam sampai menjelang subuh (sebelum cahaya matahari muncul). Dan peneropongan hanya bisa dilakukan jila cuaca cerah dan langit tidak tertutup awan. Selain itu untuk memaksimalkan kinerja teleskop, jika waktu kerja peneropongan, maka area observatorium akan dimatikan lampunya (baik di rumah teropong) maupung kawasan observatorium bosscha. Hal ini dilakukan agar cahaya sekeliling tidak mengganggu proses peneropongan.
  4. Rumah teropong adalah karya seorang arsitek bernama Prof.Charles Prosper Wolff Schoemaker    sumber foto: https://id.wikipedia.org. Bangunan rumah teropong ini sangat kuat dari sisi strukturbangunannya. Mulai dari dibangun pada tahun 1920 sampai saat ini belum pernah mengalami renovasi yang berarti. Bangunan ini memiliki atap berbentuk kubah yang bisa berputar 360" menggunakan mesih, dan bisa terbuka membelah bagian atasnya selebar 2 meter. Karena bangunan ini sudah termasuk bangunan cagar budaya, maka untuk segala bentuk perubahan atau renovasi harus melalui perijinan yang ketat. Seperti pada saat penambahan peredam suara di dinding dalam ruangan rumah teropong, harus melalui izin terlebih dahulu. Penambahan peredam suara dikarenakan desain dalam ruangan sangat sempurna pemantulan suaranya, jika kita berbicara lirih dari salah satu sudut maka akan cukup jelas di dengat dari sisi lainnya. Jika ada kegiatan yang membutuhkan pengeras suara dalam ruangan, maka akan jadi sangat bising suara yang ditimbulkan, sehingga butuh peredam. 
Untuk saat ini, observatorium Bosscha mengalami permasalahan yakni polusi cahaya yang semakin parah di kawasan Bandung Utara mengakibatkan terganggunya pengamatan benda langit yang dilakukan. Dulu saat awal dibangun, dalam satu tahun ada 200 malam cerah dimana peneliti astronomi bisa mengamati bintang ganda, saat ini dalam satu tahun hanya kurang lebih 30 malam cerah yang bisa untuk pengamatan. Karena permasalahan tersebut, maka tim riset astronomi Institut Teknologi Bandung (ITB) dan Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) memilih lokasi baru untuk observatorium yakni di Kupang-NTT. Kupang, dipilih sebagai lokasi Observatorium Bosscha yang baru karena wilayahnya paling kering di Indonesia. Selain itu, potensi kecerahan langitnya pun lebih tinggi dibandingkan Lembang, Kabupaten Bandung Barat. Lokasi tepatnya di pegunungan Timau, Kecamatan Amfoang Tengah, Kab. Kupang.Observatorium di Kupang ini adalah yang terbesar di Asia Tenggara.

Observatorium Boscha ini juga dibuka untuk masyarakat umum. Untuk kunjungan siang, pengunjung bisa melihat cara kerja Teropong Zeiss (Bukan meneropong lho...) dan nantinya akan mendapat informasi pengantar astronomi di ruang multimedia. Untuk itu pengunjung bisa mendaftar dulu dengan biaya Rp 15.000/orang. Jika kunjungan tersebut dilakukan malam hari maka biayanya Rp. 20.000,-/orang. Untuk Cara pendaftaram dan pembayaran bisa dilihat di website boscha. Di website tersebut juga lengkap mencantumkan aturan untuk pengunjung, dan jadwal kunjungan.
Kalau dilihat dari jadwal kunjungan yang tertera di website, kami termasuk beruntung karena kami melakukan kunjungan diluar jadwal tersebut yakni hari Senin. Mungkin karena kami kunjungan atas nama ITB untuk kegiatan Magang Dosen. Alhamdulillah...


Referensi :
https://bosscha.itb.ac.id


Kamis, 20 September 2018

Kawah Putih Ciwidey, Aroma Belerang Melekat seperti Nostalginya


Ini adalah pertama kalinya saya berkunjung ke Kawah Putih Bandung. Destinasi ini adalah museum alam yang dihasilkan dari letusan Gunung Patuha. Sesuai dengan namanya, kawah putih tanahnya berwarna putih, hal ini disebabkan oleh beberapa unsur yang bercampur dengan belerang. selain itu air di dalam kawah juga berwarna putih kehijauan. Warna ini bisa berubah ubah sesuai dengan kadar belerang, suhu, dan cuaca yang terjadi pada saat itu.
Kawah Putih Bandung terletak di dataran tinggi kawasan pegunungan yang berada kurang lebih 2.400 dpml. Karena berada di dataran yang tinggi inilah membuat suhu di kawah putih Bandung sangat dingin. Rata rata suhu di kawasan tersebut adalah 8 hingga 22 derajat celcius. Jika kalian berkunjung ke kawah putih saat siang hari mungkin masih belum terasa suhu udara dinginnya. Tapi beranjak dari jam 3 sore maka udara dingin menusuk akan mulai terasa, terlihat dari kabut yang mulai menyelimuti sekeliling kawah. Jadi, persiapkan saja jaket atau pakaian hangat dan juga masker untuk melindungi diri dari aroma belerang. Aroma belerang ini cukup lekat bahkan sepulang dari kawah putihpun aroma belerangnya masih melekat di baju yang kita kenakan.

Untuk bisa mencapai kawah putih, kita bisa menggunakan kendaraan pribadi atau kendaraan umum. Jika menggunakan transportasi umum, saat berhenti di gerbang masuk maka kita bisa memanfaatkan fasilitas kendaraan ‘ontang anting’ untuk sampai ke kawah putih. Berikut ini beberapa fasilitas yang ada di Kawah Putih:
·         Pusat Informasi
·         Musholla
·         Warung makan dan Restaurant
·         Toilet
·         Transportasi dari gerbang menuju lokasi (ontang anting)
·         Area Parkir
lokasi kawah putih di google map.
Harga tiket masuk
·         domestik 20.000/orang
·         mancanegara 50.000/orang
·         ontang anting 15.000/orang
Sedangkan tarif untuk parkir, roda 4 Rp 6.000,- roda 2 Rp. 5.000,- dan roda 6 Rp. 25.000,-. Tarif parkir ini berlaku di area parkir bawah, sedangkan yang area parkir atas hanya diperkenankan bagi kendaraan roda 4 dengan tarif Rp. 150.000,-. Jika anda tidak ingin membayar mahal untuk parkir di atas, bisa manfaatkan naik ontang-anting dengan tarif 15 ribu. Harap berhati-hati karena untuk masalah tiket ini ada calo-calo yang memang menjemput pengunjung. Biasanya calo ini menawarkan untuk membeli tiket di tempatnya (bukan di pos tiket resmi) dengan harga yang sama. Selain itu juga ada pungli-pungli yang biasanya memungut biaya untuk penitipan helm.
Jadwal kunjungan buka jam 07.00 dan tutup jam 17.00 (tergantung kondsi cuaca).
Di sekeliling kawasan kawah putih ini, kita akan banyak jumpai pedagang-pedagang keliling dan penjaja jasa foto cetak ditempat.
Pos Tiket Resmi yang langsung terhubung dengan fasilitas transportasi  'ontang-anting'
Dermaga Ponton adalah sebuah jembatan kayu yang terapung di tengah danau Kawah Putih. Untuk bisa melintasi jembatan ataupun berfoto di ujung jembatan, ditarik biaya sebesar 20rb/orang dan membayarnya di pos tiket yang ada sebelum jembatan.  Pada kesempatan ini, saya tidak masuk ke dermaga ponton karena menurut saya berfoto di sekeliling kawah putih sudah cukup menarik dengan spot yang sangat banyak. 
Pos Tiket Dermaga Ponton 
Foto Bersama sebelum kembali ke Parkiran bawah dan pulang 

Situ Patenggang, Ciwidey dengan Pesona Alamnya


Tambatan perahu untuk keliling Situ Patenggang
Situ Patenggang terletak di daerah Bandung selatan (sekitar 47 km ke arah selatan Bandung) dan dekat dengan objek wisata Kawah putih yang terkenal di Bandung. Danau ini luasnya kira-kira sekitar 45.000 hektar, serta total luas cagar alamnya mencapai 123.077,15 hektar. Danau ini terkenal pemandangan indahnya, Pulau Asmara yang ada di tengah danau, batu cinta, Pinisi Resto, dan Glamping Lakeside Rancabali.

Harga Tiket Masuk
Untuk bisa masuk kawasan Situ Patenggang, ada beberapa jenis tiket yang bisa kita pilih. Untuk masuk saja, kita cukup membeli tiket seharga 20 ribu (Tiket di gerbang masuk). Sedangkan untuk bisa menikmati beberapa atraksi wisata yang lain bisa membayar tiket sesuai pilihan yakni:
1.   Teras bintang Rp 20.000
2.  Taman kelinci Rp 15.000
3.  Taman angsa Rp 15.000
4.  Jembatan pinisi Rp 15.000
5.  Jembatan danau Rp 15.000
6.  Strawberry farm Rp 15.000
7.  Tea plantation Rp 15.000
8.     Patenggang lakeside Rp 20.000
9.     Batu cinta Rp 10.000
10.   Kawah rengganis Rp 20.000
11.    Mandi lumpur Rp 10.000
12.   Perahu Rp 25.000 (bisa perahu dayung atau mesin)
13.   Kano Rp 20.000
Pengelola juga menyediakan tiket untuk beberapa paket yang bisa menikmati beberapa wahana sekaligus.
·         Tiket A (1-10) seharga 50 ribu/orang
·         Tiket B (1-12) seharga 75 ribu/orang
·         Tiket all in seharga 100 ribu /orang

Di dalam situ patengang ada beberapa atraksi wisata yang bisa kita nikmati, bisa naik perahu (dayung atau mesin) untuk keliling pulau asmara yang ada di tengah danau. Ada juga perahu bebek kayuh yang juga disewakan untuk bisa ke tengah danau. Selain itu juga ada fasilitas akomodasi berupa tenda-tenda yang disewakan untuk pengunjung menginap (Glamping Lakeside Rancabali). 

Legenda Situ Patenggang
Situ punya makna danau, dan patenggang punya makna saling mencari. Situ Patenggang juga ada legenda yang melekat yakni legenda kisah cinta antara Dewi Rengganis dan Raden Santang. Terkisah bahwa pasangan ini pernah terpisah sekian lama hingga akhirnya bertemu kembali di tempat ini (batu cinta), dan kemudian Dewi Rengganis meminta dibuatkan perahu yang akhirnya terabadikan (Pulau Asmara/Pulau Sasaka). Menurut warga setempat, jika ada pasangan yang singgah di batu cinta dan kemudian mengeliling danau (Pulau Asmara) maka akan mendapat cinta abadi seperti kisah legenda Situ Patenggang.
Pulau Asmara dan legendanya
Naik perahu mesin keliling situ/ danau 
Salah satu spot yang laris untuk berfoto

Selalu dan tak bosan saya harutkan terima kasih kepada Pembina Dosma ITB dan juga Tim Support Dosma ITB yang sudah menyempatkan waktunya buat kami. Menjamu kami dengan sebegitu baiknya, seperti kami adalah bagian dari ITB. Selalu seperti itu rasanya kalau kami jalan-jalan bersama beliau-beliau. 

Terima kasih...
BarakAllahu lakum...

Cara Menentukan Jumlah Sampel dengan Berbagai Cara

Dalam penelitian biasanya kita menggunakan sampel untuk mewakili populasi dalam penelitian. Ada beberapa cara untuk menentukan jumlah sampel, diataranya:

1. Rumus Slovin 
Rumus ini sangat sering kita jumpai dalam artikel atau penelitian-penelitian. 

Keterangan:
n = ukuran sampel N = ukuran populasi
e = persen kelonggaran ketidaktelitian karena kesalahan pengambilan sampel
yang masih dapat ditolerir atau diinginkan, misalnya 10%.

2. Tabel Krejcie
Menentukan jumlah sampel denga tabel Krejcie didasarkan atas kesalahan 5%. Jadi sampel yang diperoleh itu mempunyai Taraf Keyakinan 95% terhadap populasi. Cukup melihat dalam tabel tersebut, berapa jumlah sampel yang seharusnya dilihat dari jumlah populasi. Sehingga kita harus tahu pasti jumlah populasi dalam penelitian kita.
Tabel Krejcie, dengan Taraf Keyakinan 95% terhadap populasi
Keterangan:
N = jumlah populasi, S = jumlah sampel

Cara membaca tabel Krejcie cukup mudah, misalnya populasi penelitian kita 300 orang, maka jumlah sampelnya adalah 169.

3. Rumus Stephen Isaac & Willian B. Michael



Keterangan:
s = Jumlah sample
N = Jumlah populasi
λ2  = nilai table chisquare untuk µ tertentu (λ2  =3,841 untuk taraf signifikansi 95 %)
d = Ketelitian / derajad ketetapan (d = 0,05)

P = Proporsi dalam populasi (P = 0,50)


dengan rumus tersebut, berikut ini adalah tabel jumlah populasi dan sampel untuk perhitungan dengan taraf signifikansi 95%.

Jumlah Sampel Berdasarkan RumusIsaac dan Michael dengan Taraf Signifikansi 95 %
4. Tabel Cohen Manion dan Morriso
Dengan melihat Tabel Cohen Manion dan Morrison (satu tabel dengan tiga penulis) kita bisa mengetahui jumlah sampel sampelnya dengan jumlah populasi sampai 1 juta. 

Dari tabel ini jumlah sampel yang muncul, memiliki ragam Taraf Keyakinan penelitian dari 90%, 95% dan 99% yang masing-masing taraf memiliki jumlah sampel berbeda. Selain itu, tabel ini juga memuat Interval Keyakinan penelitian (alpha) yaitu dari 0,1, 0,05, hingga 0,01.
Tabel Cohen Manion dan Morrison
keterangan :

  • Kolom pertama/ Paling kiri terdapat kolom populasi. 
  • Kolom kedua berisikan Taraf Keyakinan penelitian 90% yang berisi subkolom (dari kiri ke kanan) alpha 0,1, 0,05, dan 0,01. 
  • Kolom ketiga berisikan Taraf Keyakinan penelitian 95% yang terdiri atas subkolom (dari kiri ke kanan) alpha 0,1, 0,05, dan 0,01. 
  • Kolom keempat berisikan Taraf Keyakinan penelitian 99% yang terdiri atas subkolom (dari kiri ke kanan) alpha 0,1, 0,05, dan 0,01. 

contoh: 
Misalnya jumlah populasi penelitian kita 300, dengan taraf keyakinan yang diinginkan 99% dan alpha 0.01, maka jumlah sampel adalah 258.
Semakin tinggi taraf keyakinan yang diinginkan dengan alpha paling kecil, maka jumlah sampelnya akan semakin banyak. 

Selain keempat cara diatas, masih ada beberapa cara lagi untuk menentukan jumlah sampel, seperti rumus Yamame, Rumus William G. Cochran, dan tabel Jumlah sampel Yount. Apapun cara yang kita gunakan untuk menentukan jumlah sampel, setidaknya sampel harus representatif.

Referensi :
Isaac, S., & Michael, W. B. 1981. Handbook in Research and Evaluation. San Diego: EdITS Publishers
Louis Cohen, Lawrence Manion, and Keith Morrison, Research Methods in Education, Sixth Edition (Oxon: Routledge, 2007) p. 104. 
Sugiyono2005. Metode Penelitian Bisnis. Bandung: Alfabeta.

Rabu, 12 September 2018

Taman Wisata Alam Gunung Tangkuban Parahu

2 September 2018 yang lalu, kami rombongan Dosen Magang ITB jalan2 ke Taman Wisata Alam Gunung Tangkuban Parahu. Destinasi alam berupa kawah dengan berbagai atraksi wisata yang bisa dinikmati pengunjung, mulai pemandangannya sampai wahana ourtbound dan deretan pedagang oleh-oleh khas sana. 
Kami start point dari Gedung Villa Merah ITB jam 6 pagi dengan bis kampus ITB. Menurut pembina kami, sebaiknya berangkat ke sana memang pagi. 
Kami singgah dulu di lembang tepatnya depab Rumah Makan Kartika untuk menikmati jajanan sarapan pagi khas lembang yaitu ketan bakar dan minuman bandrek.
Menikmati sarapan ketan bakar dan wedang bandrek

Gn. Tangkuban Parahu
Memasuki wilayah objek wisata Gn.  Tangkuban Parahu, di gerbang masuk kita membeli tiket masuk untuk pengunjung dan biaya parkir kendaraan (kebetulan kami naik bis). Untuk jam operasionalnya mulai jam 07.00 – 17.00 wib. Untuk harga tiket masuk dan beberapa fasilitas di kawasan Taman Wisata ini sebagai berikut:
Jenis tiket
Tarif weekday  wisatawan domestik
Tarif parkir
Weekday
Weekend
Tiket masuk
20.000
30.000
Pelajar
18.000
20.000
Kendaraan roda 2
12.000
17.000
2.000/unit
Kendaraan roda 4
25.000
35.000
5.000/unit
Kendaraan roda 6
110.000
150.000
10.000/unit
Sepeda
7.000
10.000
-
Untuk wisatawan mancanegara: tiket masuk weekday Rp. 200.000,-/orang, dan untuk weekend Rp. 300.000,-/orang.
Gerbang Masuk Tangkuban Parahu
Letak
Gunung Tangkuban Parahu terletak sekitar 20 Km di Utara Kota Bandung.  Gunung Api yang masih aktif ini merupakan salah satu daerah tujuan wisata yang menarik di Jawa Barat. Dengan lingkungan alam yang sejuk, deretan kawah yang terbentang menjadi daya tarik tersendiri.  Suhu rata-rata harian adalah 170'c pada siang hari dan 20'c pada malam hari.

Aksesbilitas
Berjarak sekitar 30 Km dari Bandung dan dapat ditempuh dengan melalui jalur Bandung-Ledeng-Lembang.  Bagi penggguna kendaraan roda dua, dapat menggunakan jalur alternatif  Bandung-Lembang, yaitu melalui Dago dan Pagerwangi yang berjarak sekitar 5 km, melewati Pasar Lembang.  Jalan menuju kawasan Wisata Tangkuban Parahu ini sudah dalam keaadan baik, tetapi terdapat beberapa tikungan yang cukup tajam dan curam.  Dari Lembang hanya 11 Km ke arah Subang untuk dapat mencapai gerbang utama masuk objek wisata Gunung Tangkuban Parahu.
Jika kalian datang ke kawasan wisata ini menggunakan kendaraan umum dan berhenti di Terminal Bus Jayagiri, maka bisa memanfaatkan moda transportasi “wara wiri” yang disediakan oleh pengelola Taman Wisata Alam Gn. Tangkuban Parahu dengan tarif yang sangat terjangkau. Untuk tiket naik ke area Kawah Ratu Rp. 3.500,-/orang dan saat pulang dari Kawah Ratu ke Terminal Bus Jayagiri juga Rp.3500,-/orang.
Armada kendaraan 'wara wiri' yg mengantar pengunjung dari area parkir ke lokasi kawah ratu

Atraksi Wisata di Taman Wisata Gn. Tangkuban Parahu diantaranya:
A.    Kawah Ratu
kawah Ratu merupakan Kawah utama di kawasan Taman Wisata Alam Gunung Tangkuban Parahu dan merupakan kawah terbesar diantara kawah-kawah lain di area Taman Wisata Alam Gunung Tangkuban Parahu.  kawah Ratu berbentuk seperti mangkuk besar dengan kedalaman kawah sekitar 500 meter dari permukaan kawah.  kawah Ratu mudah sekali untuk di capai, dari area parkir kendaraan roda empat para pengunjung sudah bisa menikmati keindahan Kawah Ratu dari bibir kawah.

B.    Kawah Upas
Kawah Upas terletak sekitar + 1.5 Km dari area Kawah Ratu, para wisatawan apabila ingin menikmati keindahan Kawah Upas bisa berjalan kaki menyusuri bibir Kawah Ratu dan dapat di tempuh + 45 menit perjalanan.
C.    Kawah Baru
Kawah Baru terletak dibagian atas Kawah Upas dan dapat terlihat dari Area Kawah Ratu, yang sesekali mengeluarkan asap belerang dari lubang sulfataranya.  Pengunjung tidak di perkenankan untuk terlalu mendakati Kawah Baru dikarenakan terdapat gas beracun yang dapat membahayakan kesehatan
D.    Kawah Domas
Domas terletak sekitar +  1.2 Km dari Area Kawah Ratu,perjalanan dapat dicapai dengan berjalan kaki kurang lebih 30 s/d 40 menit perjalanan, selama perjalanan para wisatawan dapat melihat beragam  jenis pepohonan endemic kawasan TWA. Tangkuban Parahu.  Kawah Domas memiliki sumber mata air panas dengan temperature 980C s/d 1500C, serta terdapat kolam-kolam kecil untuk sekedar merendam kaki yang dipercaya dapat menyembuhkan berbagai macam penyakit, seperti Kurap, Panu, Rematik dsb.
selain kita disuguhi pemandangan alam dan beberapa kawah di kawasan wisata ini juga tersedia beberapa atraksi yang bisa dinikmati oleh pengunjung dantaranya:
E.    Outbound Nature Park
Bagi yang tertarik untuk merasakan outbound baik sendiri maupun berkelompok atau rombongan, bisa mencoba berbagai wahana yang ada disini. Tarif yang ditawarkan mulai Rp.20.000,-/orang sampai Rp.125.000,-/orang. berikut ini list harga di Outbound Nature Park:

Jenis paket/wahana
Tarif (Rp)
Keterangan
Paket A
:
100.000/orang
9 jenis permainan Highrope + Flyingfox
Paket B
:
125.000/orang
Semua permainan Hoghropes + permainan tunggal
Permainan tunggal
:
20.000/satu permainan
Flyingfox, giant swing, tarzan swing
Paket rombongan
:
100.000/orang
Dewasa
80.000/orang
Anak sekolah max.SMA (jenis permainan highropes group, flyingfox. fun game dan team bulding.
Untuk rombongan minimal 50 orang
Paket playground
:
60.000/orang
Semua permainan playground
Harga di atas sudah termasuk sarung tangan + air mineral (kecuali untuk permainan tunggal)
Sumber: brosur Outbund nature park of Tangkuban Parahu Mount, 2018

F.    Endemic Flora (tanaman endemik)
di Taman Wisata Gn.Tagkuban Parahu terdapat flora endemik diantaranya : (1) Puspa (Schima walichii), (2) Will Orchid (Eria erecta), (3) Golden Fern (Cibotium barometz), dan (4) Manarasa (Vaccinium varingifolium)

G.    Endemic fauna (hewan endemik)
beberapa hewan endemik Gn. Tangkuban Parahu diantaranya:
a. Elang jawa/ Java eagle (Spizaetus bartelsi), Merupakan salah satu spesies elang berukuransedang yang endemic di Pulau Jawa. Satwa ini di teteapkan sebagai mascot langka Indonesia sejak tahun 1992. Dengan jambul hitang ujung putih, mahkota dan kumis berwarna hitam, sedangkan punggung dan sayap berwarna coklat. Elang Jawa ini merupakan Spesies kunci kawasan TWA. Tangkuban Parahu dan memiliki teritori di Area TWA. Tangkuban Parahu.
b. Meong Congkokleopard cat (Felis bangalensis), Merupakan genus dari empat spesies kecildari kelompok kucing di temukan di Asia.  Mereka biasanya tinggal di hutan serta merupakan perenang yang baik,beberapa spesies sebenarnya semi-akuatik.  Satwa ini terdapat di area Kawah Domas, Area Jayagiri dan area Angkasa Pura TWA. Tangkuban Parahu.
c. Macan dahan (neofelis nebulosa), Adalah sejenis kucing berukuran sedang, dengan panjang tubuh mencapai 95 cm.  spesies ini memiliki bulu berwarna kelabu kecoklatan dengan gambaran seperti awan dan bintik hitam di tubuhnya.  Macan Dahan merupakan hewan yang aktif pada malam hari (nocturnal), hewan ini banyak menghabiskan waktunya di atas pohon dan dapat bergerak lincah diantara pepohonan.  Satwa ini tersebar di area Kawah Domas TWA. Tangkuban Parahu.
d.  Surili (Presbytis comata), Merupakan spesies monyet Dunia Lama terancam endemic pada sebagian pulau Jawa, Indonesia.  Hewan ini menyukaihutan primer dan penghuni pohon (arboreal). Satwa ini tersebar di area Jayagiri, Kawah Upas dan Kawah Domas TWA. Tangkuban Parahu
e. Lutung jawa/ Java Langor (Trachypithecus auratus), Satwa ini merupakan salah satu satwa yang di lindungi dengan ciri fisik memiliki rambut tubuh berwarna hitam dan ekor panjang sekitar 87cm, sedangkan untuk panjang tubuhnya sekitar 55 cm untuk lutung dewasa. Lutung ini merupakan binatang endemic yang terdapat di kawasan TWA. Tangkuban Parahu, yang tersebar di Blok Pemanfaatan PSP.- Persemaian Jayagiri, Legok Tiis, dan Area Upas.

Kalau sampai di area parkir kawah ratu kita bisa lihat ada bebjajar pedagang/ kios yang menjajakan aneka oleh-oleh khas Bandung,  dan khas Tangkuban Parahu. Terdapat juga beberapa fasilitas pendukung seperti masjid dan pusat informasi. Di dalam pusat informasi kita bisa mendapat beberapa brosur wisata Gn. Tangkuban Parahu.  Selain itu kita juga bisa meminta bantuan untuk guide lokal jika kita datang secara rombongan.
Gdung pusat informasi Taman Wisata Gn. Tangkuban Parahu


Sumber :
  • twatangkubanparahu.com/objek-wisata/
  • Brosur Natural Park of Tangkuban Parahu, PT. Graha Rani Putra Persada, 2018